web analytics

Kasus Perkara Narkoba Praktisi Hukum Pertanyakan Kinerja Majelis Hakim

Bekasi – Kata orang bijak yang tidak bisa kita pungkiri bahwa “Kejujuran Adalah Cermin Dari Kepribadian Seseorang” hal ini diduga telah di pungkiri oleh Majelis Hakim PN Bekasi Indah Wastukencana Wulan terkait adanya kasus Vonis Perkara Narkoba yang di Vonis Satu Tahun Penjara.

Praktisi Hukum, Cupa Siregar SH telah mempertanyakan Kejujuran Majelis Hakim PN Bekasi terkait Vonis yang di jatuhkan kepada Terdakwa hasil putusan Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Bekasi yang menjatuhkan Vonis terhadap terdakwa Arjun Muhammad perkara Narkoba Satu Tahun Penjara, hal ini dapat dinilai telah merobek rasa keadilan dan patut dipertanyakan Kejujuran dari Majelis Hakim,” kata Cupa Siregar.

“Karena Vonis yang dijatuhkan oleh Majelis Hakim PN Bekasi, Indah Wastukencana Wulan diduga bertentangan dengan program Pemerintah dalam merangi peredaran Narkotika, bahkan sangat merobek rasa keadilan Masyarakat,” ujar Cupa.

Cupa Siregar, SH menjelaskan, bahwa putusan Majelis Hakim PN Bekasi, Indah Wastukencana Wulan Satu Tahun Penjara kepada Terdakwa Pelaku Narkotika bagi Negara Asing bagi ini patut di pertamyakan, Artinya Vonis seperti itu sangat tidak pantas dan apakah Hakim tidak mempertimbangkan Status terdakwa sebagai Warga Negara Asing (WNA) serta Efek buruknya, karena bisa jadi Warga Negara Asing berpendapat bahwa Hukum di Indonesia diduga bisa dibeli,” jelas Cupa Siregar, SH.

Praktisi Hukum Cupa Siregar,SH menegaskan, bahwa Majelis Hakim PN Bekasi seharusnya memiliki Etika dan Moral yang tinggi sebagai salah satu penentu untuk tercapainya suatu keadilan, karena Etika Profesi Hukum merupakan bagian yang terintegral dalam mengatur perilaku Penegak Hukum sebagai wujud penegakan hukum yang baik, bersih sekaligus berkeadilan,” tegas Cupa.

“Karena Penegakan Hukum itu sendiri yang harus menuntut sikap Integritas Moral secara menyeluruh dan Sikap seperti ini menjadi modal bagi Hakim dalam menjalankan tugas Profesinya,”ungkap Cupa.

Cupa Siregar, SH menambahkan, bahwa Dua
Perkara Nomor: 317/Pid.sus/2021/PN.Bks, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri Kota Bekasi, Satrya Sukmana, menjerat terdakwa Arjun Muhammad dengan Pasal 114 dan 112 UU No : 35/2009 Tentang Narkotika akibat perbuatannya dan terdakwa dituntut 6 Tahun Penjara dan denda Rp1 Miliar, Subsider 6 Bulan Penjara, tepi Majelis Hakim PN Bekasi, Indah Wastukencana Wulan dengan Hakim Tardi dan Anzar Majid menjatuhkan terdakwa Vonis Satu Tahun Penjara, denda Rp800 Juta Subsider satu Bulan Penjara, maka Putusan Hakim Majelis PN Bekasi lebih rendah dari tuntutan JPU,” pungkas Cupa. (Jul)

%d bloggers like this: