web analytics

Gunakan Dana Desa, Pemdes Tanjungrasa Bangun Jalan Lingkungan

Bogor – Pembangunan insfrastruktur di pedesaan dengan adanya Dana Desa (DD) maupun Anggaran Dana Desa (ADD) yang diberikan oleh pemerintah pusat secara otomatis memberikan peluang dan kesempatan bagi pemerintah desa untuk membangun wilayahnya masing-masing secara mandiri. Dalam hal ini pemerintah desa tidak dapat berjalan sendiri, peran serta masyarakat sangat diharapkan agar pembangunan dapat lebih maksimal sehingga kesejahteraan masyarakat bisa terwujud. Seperti halnya pemerintah Desa Tanjungrasa salah satu pemanfaatan Dana Desa Tahun Anggaran (TA) 2021 dialokasikan untuk pembangunan insfarstruktur jalan lingkungan dengan cara rabat beton.

Perlu diketahui, Desa Tanjungrasa merupakan salah satu desa yang berada di wilayah kecamatan Tanjungsari Kabupaten Bogor dengan mayoritas penduduknya sebagai petani dan kondisi kultur tanahnya berupa pegunungan. Misjaya, selaku Kepala Desa Tanjungrasa mengatakan dengan kondisi seperti itu menjadi suatu tantangan bagi pemerintah desa Tanjungrasa.
“Kami akan terus berusaha membangun insfrastruktur untuk kepentingan warga, sebab pembangunan insfrastruktur di desa yang memadai dapat mempercepat tumbuhnya perekonomian serta berdampak meningkatnya kesejahteraan masyarakat,” Ungkap Misjaya.

Lebih lanjut, Misjaya menjelaskan pemilihan jalan rabat beton karena memang wilayah Desa Tanjungrasa berada di pegunungan, selain itu dengan menggunakan bahan rabat beton usia jalan lebih lama bila dibandingkan menggunakan bahan lainnya.

“Karena dengan jalan yang bagus maka melancarkan perekonomian masyarakat, kalau jalannya kurang bagus maka perekonomian akan tersendat-sendat,” kata Misjaya.

Suatu contoh, lanjut Misjaya, ada warga yang ingin jual hasil pertanian atau perkebunan, bila jalan tidak bisa dijangkau dengan alat transportasi roda empat maka akan menghabiskan biaya untuk kuli angkut saja, paparnya.

Jalan rabat yang dibangun oleh pemerintah Desa Tanjungrasa tepatnya berada di Kampung Pojok RT 11 / 06 sepanjang 472 meter, lebar 2,5 meter, dengan ketebalan 0, 12 centimeter. Pembangunan rabat beton tersebut dengan anggaran sebesar 282,866,600.

Pada pembangunan jalan rabat tersebut melibatkan masyarakat sekitar dan juga hasil dari musyawarah desa, karena pemerintah Desa Tanjungrasa selalu melangkah berdasarkan musyawarah desa. Sumber anggaran pembangunan jalan rabat tersebut berasal dari Danan Desa Tahun (TA) 2021.

“Untuk anggaran tahun 2021 pembangunan insfrastruktur belum bisa maksimal, karena untuk tahun 2021 anggaran dana desa sebagian besar terserap untuk penanganan Covid-19, sehingga pembangunan insfrastruktur banyak yang dipending dan dialihkan ke penanganan Covid-19,” terang Misjaya.

Diakhir, Misjaya berharap pandemi Covid-19 cepat berakhir, “semoga pandemi ini segera berakhir dan semua bisa berjalan normal lagi,” harap Misjaya. (Ind)

%d bloggers like this: